• As-Sabt, 20 Muharram 1441 H
Buka Museum: 08:30 - 15:00 WIB. Selasa - Ahad.
Senin Libur

BERITA

INFORMASI TERKINI DARI MUSEUM

Tujuh Teknik Menghafal Al-Qur’an 30 Juz

  • 21 Maret 2018
  • /
  • Info
  • Dilihat 125 kali

Tujuh Teknik Menghafal Al-Qur’an 30 Juz

Jakarta – Menghafal 30 juz Al-Qur’an banyak yang menganggap sulit dan berat. Persepsi ini dilihat dari sisi perbedaan bahasa bagi orang yang tidak terbiasa dengan bahasa Arab dan banyaknya ayat yang memiliki kemiripan. Namun hal ini bukan menjadi masalah bagi orang yang memiliki cita-cita dan kesungguhan untuk menghafalnya.

Kepala Seksi Pengembangan dan Pengkajian Al-Qur’an, H. Bagus Purnomo, MA, menjelaskan hal tersebut ketika menjadi narasumber pada program edukasi yang diselenggarakan oleh Bayt Al-Qur’an & Museum Istiqlal (BQMI), Lajnah Pentashihan Mushaf Al-Qur’an, Badan Litbang dan Diklat Kementerian Agama RI dengan nama kegiatan Halaqah Al-Qur’an dan Kebudayaan Islam, Rabu (21/03/2018). Menurut Bagus, menghafal Al-Qur’an tidak sesulit yang dibayangkan. Biasanya orang merasa minder sebelum mencoba untuk menghafalnya sehingga tidak jadi menghafal. “Padahal orang yang paling banyak tadarus Al-Qur’an adalah orang yang hafal Al-Qur’an. Bagaimana tidak?  Sejak proses menghafal saja dia sudah khatam beberapa kali, ditambah selama si penghafal memperlancar dan menjaga hafalannya. Subhanallah....” terangnya.

Ia memberikan beberapa teknik yang bisa dicoba ataupun digunakan untuk menghafal Al-Qur’an. Pertama, niat dan do’a. Kedua, waktu khusus, yaitu meluangkan waktu khusus untuk menghafal dan tadarus Al-Qur’an setiap harinya. Ketiga, mengulang-ulang ayat yang akan dihafal.

Teknik berikutnya, keempat, adalah menandai ayat-ayat yang mirip atau sama. Kenapa kita tandai? Ini untuk memudahkan kita mengingat. Kelima, tidak buru-buru selesai atau khatam. “Menghafal itu yang penting istiqamah, sampai tujuan dengan hasil yang bagus. Jangan hanya hafal ternyata bacaannya belepotan. Keenam, menggunakan mushaf pojok. Dengan mushaf pojok, kita akan lebih mudah mengingat dan menandainya perhalaman,” jelasnya.

Yang terakhir, menurut Bagus, adalah tidak berganti-ganti mushaf Al-Qur’an, sehingga lebih mudah. “Apalagi jika sudah banyak menandai ayat-ayat yang dihafalnya, maka dengan tidak berganti Al-Qur’an bisa lebih mudah mengingat saat mengulang hafalannya,” pungkasnya.

Sumber: https://lajnah.kemenag.go.id/



Website BQMI

Website bqmi.kemenag.go.id adalah website resmi Bayt Al-Qur'an & Museum Istiqlal. Anda dapat menemukan banyak informasi terkait Bayt Al-Qur'an & Museum Istiqlal di website ini.

Website BQMI

Kontak

Jl. Raya Taman Mini Indonesia Indah, Pintu 1 Jakarta Timur 13560

(021) 8416466
(021) 87798807